Politics

Kabar Gembira! Ratusan Sapi Lombok Tengah Sembuh dari Penyakit Mulut dan Kuku, Bagaimana Caranya?

Suara.com – Kabar gembira datang dari Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat atau NTB. Ratusan sapi sembuh dari penyakit mulu dan kuku atau PMK.

Sapi-sapi itu sembuh lewat pengobatan dan penyemprotan disinfektan.

Penyebaran wabah PMK di Lombok Tengah mulai meluas, awalnya kasus di empat dusun di wilayah Desa Kelebuh, Kecamatan Praya Tengah, menjadi delapan dusun.

Sedangkan di Kecamatan Jonggat yang awalnya di Desa Puyung dan Barejulat meluas ke Desa Sukarara dan Desa Nyerot, sehingga ada lima desa yang terserang.

Baca Juga:
Wabah PMK Meluas, Penyaluran Daging Kerbau DIY Dihentikan

“Alhamdulillah, sebanyak 168 ekor ternak sapi telah sembuh,” kata Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Lombok Tengah Lalu Taufikurahman di Praya, Selasa.

“Total ternak sapi yang terkena wabah PMK sebanyak 373 ekor. Sembuh 168 dan sisanya itu masih dalam proses pengobatan,” katanya.

Dari hasil evaluasi penanganan yang telah dilakukan, pemerintah daerah mulai meningkatkan pengawasan pergerakan ternak sapi maupun ternak lainnya yang masuk di Lombok Tengah.

Pemerintah daerah juga melakukan penutupan sementara semua pasar hewan dan menambah petugas penanganan wabah PMK tersebut.

Selain itu, pihaknya akan membentuk crisis center setelah sebelumnya membentuk posko pengobatan wabah PMK tersebut, sehingga masyarakat diharapkan tidak panik dengan adanya wabah PMK yang mulai merebak di Lombok Tengah.

Baca Juga:
Jelang Idul Adha, Harga Sapi Diprediksi Melonjak Dampak Wabah PMK

“Arahan dari Pemerintah Pusat kita tidak akan melakukan penutupan wilayah total. Sehingga ekonomi masyarakat tetap bergerak. Tenak sapi yang mati hingga saat ini tidak ada,” katanya.




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close