Politics

Kasus Mafia Tanah, Kantor BPN Langkat Digeledah Petugas

Merdeka.com – Tim Penyidik Pidsus Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara menggeledah Kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Langkat, terkait kasus pemberantasan mafia tanah di daerah tersebut.

“Kemudian Kantor Wilayah BPN Provinsi Sumatera Utara, terkait kasus pemberantasan mafia tanah di Kabupaten Langkat,” kata Kepala Kejaksaan Tinggi Sumut Idianto melalui Kasi Penkum Yos A Tarigan dalam keterangan tertulis di Medan, Sabtu (9/4).

Yos menyebutkan, penggeledahan Kantor BPN Langkat dilakukan Kamis (7/4), sedangkan penggeledahan Kantor Wilayah BPN Sumut, Jumat (8/4).

Penggeledahan di dua kantor tersebut berdasarkan Surat Penetapan Pengadilan Negeri Medan Nomor: 1/PGD/PID.SUS-TPK/2022/PN.MDN.

“Penggeledahan ini dilakukan untuk mencari barang bukti tambahan, dalam rangka mengembangkan proses penyidikan kasus dugaan korupsi pengalihan fungsi Kawasan Hutan Suaka Margasatwa Karang Gading dan Langkat Timur, Kecamatan Tanjung Pura, Kabupaten Langkat,” ucapnya.

Ia menjelaskan, proses penggeledahan tetap mengedepankan protokol kesehatan. Dari hasil penggeledahan, tim membawa beberapa dokumen, berkas, file dan data lainnya untuk melengkapi barang bukti.

Tim Penyidik juga sudah turun ke Langkat dalam rangka penyidikan kasus dugaan korupsi terkait pengalihan fungsi Kawasan Hutan Margasatwa Karang Gading/Langkat Timur Laut, Kecamatan Tanjung Pura, Kabupaten Langkat. Yang seharusnya hutan bakau (mangrove) diubah menjadi perkebunan sawit sekitar 210 Hektare.

Tujuan tim penyidik Pidsus turun ke lokasi adalah untuk melakukan plotting dan menentukan titik koordinat di Kawasan Hutan Suaka Margasatwa Karang Gading dan Langkat Timur Timur Laut, Kecamatan Tanjung Pura, Kabupaten Langkat,” katanya.

Kasi Penkum menjelaskan, sejak akhir tahun 2021, kasus ini sudah ditingkatkan dari penyelidikan ke penyidikan sesuai Surat Perintah Kepala Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara Nomor: Printa-16/L.2/Fd 1/11/2021 tertanggal 30 November 2021.

“Mengenai kerugian keuangan negara. Tim ahli saat ini sedang melakukan perhitungan untuk mengetahui besaran kerugian akibat dari alih fungsi kawasan hutan suaka margasatwa di Kabupaten Langkat,” kata mantan Kasi Pidsus Kejari Deli Serdang itu.

[ded]




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close