Politics

Mengapa Turki Mencoba Tengahi Krisis Ukraina-Rusia? Simak Penjelasannya

TRIBUNNEWS.COM – Presiden Recep Tayyip Erdogan diperkirakan akan bertemu rekan-rekannya dari Ukraina-Rusia dalam beberapa minggu mendatang.

Dilansir Al Jazeera, Turki berharap dapat membantu meredakan ketegangan antara sekutu NATO-nya.

“Turki siap melakukan apa pun yang diperlukan untuk mengindari perang,” kata Erdogan pada Rabu malam (26/1/2022), dalam wawancara yang disiarkan televisi.

“Saya berharap Rusia tidak akan melakukan serangan bersenjata atau menduduki Ukraina,” ucapnya.

Baca juga: PM Inggris Boris Johnson akan Telepon Putin untuk Hentikan Invasi Rusia ke Ukraina

Baca juga: Jerman Usir Mata-mata Rusia yang Menyamar Jadi Diplomat

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (Murat Kula / Anadolu)

Menurutnya, langkah seperti itu bukanlah tindakan bijaksana bagi Rusia.

Selama berbulan-bulan, Ankara telah menyerukan NATO dan Rusia untuk mengurangi retorika mereka.

Erdogan sering bertemu dan berbicara melalui telepon dengan Putin.

Pada hari Kamis (27/1/2022), juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pemimpin Rusia itu siap untuk mengunjungi Turki.

Baca juga: POPULER Internasional: Rekor Uji Coba Rudal Korea Utara | Rusia Disebut Invasi Ukraina pada Februari

Baca juga: Joe Biden Peringatkan Presiden Ukraina Soal Invasi Rusia yang Mungkin Terjadi Februari

Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri pertemuan darurat video Dewan Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) yang berfokus pada situasi di Kazakhstan setelah protes keras, di kediaman negara bagian Novo-Ogaryovo, di luar Moskow, Senin (10/1/2022). (Alexey NIKOLSKY / SPUTNIK / AFP)
Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri pertemuan darurat video Dewan Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) yang berfokus pada situasi di Kazakhstan setelah protes keras, di kediaman negara bagian Novo-Ogaryovo, di luar Moskow, Senin (10/1/2022). (Alexey NIKOLSKY / SPUTNIK / AFP) (AFP/ALEXEY NIKOLSKY)

Sementara itu, Erdogan sudah dijadwalkan untuk mengunjungi Kyiv sekitar bulan Februari, untuk bertemu dengan Presiden Voldomyr Zelenskyy.

Rusia telah menempatkan sekitar 100.000 tentara di dekat perbatasan Ukraina .




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close