Politics

Panglima Rusia Tewas Di Ukraina!

Suara.com – Salah satu panglima angkatan laut senior Armada Laut Hitam Rusia tewas dalam perang di Ukraina, menurut Gubernur Sevastopol pada Minggu (20/3).

Perwira Kapten Andrei Paliy, Wakil Komandan Armada Laut Hitam Rusia itu, tewas selama pertempuran di kota pelabuhan Mariupol di Ukraina timur, kata Gubernur Mikhail Razvozhayev lewat aplikasi perpesanan Telegram.

Melansir Antara yang mengutip Reuters, Angkatan Laut Rusia tidak menanggapi permintaan untuk berkomentar.

Sevastopol merupakan pangkalan utama Armada Laut Hitam Rusia dan terletak di Semenanjung Krimea, yang dicaplok dari Ukraina pada 2014.

Baca Juga:
Rusia Serang Ukraina Pakai Rudal Jelajah dari Dua Laut, Sasar Bengkel Kendaraan Lapis Baja Ukraina

Serangan Rudal Hipersonik Dari 2 Sisi Laut

Sebelumnya dilaporkan, Rusia menyerang Ukraina dengan rudal jelajah dari Laut Hitam dan Laut Kaspia, dan rudal hipersonik dari wilayah udara Krimea, kata kementerian pertahanan Rusia, Minggu.

Juru bicara kemhan Igor Konashenkov mengatakan Rusia telah menyerang infrastruktur militer Ukraina pada Sabtu (19/3) malam dan Minggu pagi.

“Rudal jelajah Kalibr diluncurkan dari perairan Laut Hitam ke pabrik Nizhyn yang memperbaiki kendaraan lapis baja Ukraina yang rusak dalam pertempuran,” kata dia.

Rudal serupa juga ditembakkan dari Laut Kaspia dan rudal hipersonik Kinzhal (Dagger) dari wilayah udara Krimea untuk menghancurkan gudang penyimpanan bahan bakar milik militer Ukraina, kata Konashenkov.

Baca Juga:
Kosmonot Disebut Kenakan Pakaian Warna Bendera Ukraina di Stasiun Ruang Angkasa Internasional, Rusia Merespons

Krimea adalah semenanjung di Ukraina yang dicaplok oleh Rusia pada 2014.

Rusia juga menghantam pusat persiapan militer Ukraina, tempat para petempur asing bergabung dengan pasukan Kiev.

Invasi Rusia di Ukraina telah menewaskan ribuan orang dan mengusir lebih dari tiga juta orang. Ada kekhawatiran perang itu meluas menjadi konflik Rusia dan Amerika Serikat, dua negara nuklir terbesar di dunia.

Presiden Vladimir Putin mengatakan “operasi militer khusus” itu diperlukan karena AS memanfaatkan Ukraina untuk mengancam negaranya. Rusia harus melindungi warga berbahasa Rusia dari ancaman “genosida” Ukraina, kata Putin.

Ukraina mengatakan mereka bertempur demi keberadaan negara itu. Mereka juga menyebut tuduhan genosida Putin sebagai omong kosong.

Barat telah menjatuhkan beragam sanksi pada Rusia, yang dianggap Kremlin sebagai pernyataan perang ekonomi oleh AS dan sekutunya.




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.

close